//

bengkel ide kami dalam tahap re-build... hehhehe


Sabtu, 16 Maret 2013

Terungkap, Bagaimana Akupuntur Bekerja



Akupuntur telah digunakan dalam pengobatan Timur selama ribuan tahun untuk membuat rileks dan menyembuhkan penyakit. Para ahli mengatakan kini secara ilmiah telah terungkap bagaimana akupuntur bekerja

Para peneliti dari Georgetown University Medical Center menemukan bahwa tikus-tikus di laboratorium yang mendapatkan stimulasi akupuntur elektronik mengalami penurunan hormon stres.

"Banyak praktisi akupuntur yang mendapatkan pasiennya mengalami penurunan kadar stres, tetapi secara biologi belum dibuktikan mengapa hal itu terjadi," kata Ladan Eshkevari, ketua peneliti. 

Tikus dipilih karena hewan ini sudah dipakai secara luas dalam penelitian mengenai respon stres. Mereka menunjukkan respon stres ketika terpapar suhu udara dingin selama satu jam setiap hari dalam periode penelitian 10 hari.

Kemudian tikus itu dibagi ke dalam beberapa kelompok, yakni kelompok tikus yang stres, kelompok yang stres dan mendapat terapi akupuntur, kelompok yang stres dan mendapat terapi yang menyerupai akupuntur, serta kelompok yang mendapat terapi akupuntur meski tidak stres.

Titik yang ditusuk jarum adalah titik Zusanli di bagian kaki yang sudah dilaporkan memang mengobati stres dan gejala-gejala terkait stres. Pada manusia titik tersebut terletak di bawah kaki dan titik tersebut juga ada pada tikus.

Hormon stres yang diteliti lebih fokus pada hipotalamus pituitari adrenal (HPA) yang meliputi hormon yang dihasilkan oleh tiga kelenjar penting. Hormon dari kelenjar ini memengaruhi stres, sistem imun, pencernaan, mood, emosi, seksualitas, dan pengeluaran energi.

Para peneliti juga melihat adanya peptide yang disebut NPY yang dilepaskan oleh sistem saraf pada manusia dan juga tikus. NPY juga terlibat dalam respon bertarung atau melarikan diri (flight or fight).

"Kami menemukan bahwa akupuntur elektronik menghambat stres yang dipicu oleh peningkatan hormon HPA axis dan jalur NPY," kata Eshkevari. 

(kompas/15/3/13)

0 komentar:

Poskan Komentar

Bengkel Ide Kami. Diberdayakan oleh Blogger.